Monday, April 29, 2013

Makna Ibu dalam pandangan Islam

Makna Ibu dalam pandangan Islam
Ketika membaca artikel di blog seorang sahabat webe (Warung Blogger) yang berjudul "Apakah Saya Sudah Menjadi Ibu yang Baik?" teringat diriku akan sosok yang tiada duanya di dunia, sosok yang selalu menjadi inspirasi, selalu menjadi panutanku dalam menjalani hidup, dialah Ibu, meski dalam usianya yang sudah tak muda lagi, keriput yang terus menggerogoti, namun dialah bara api yang berkobar yang hanya padam oleh perintah-Nya, di artikel tersebut ada 4 point yang menjadi dasar utama dalam penulisannya (menurutku ya), ke empat point utama yang ku tangkap yakni :
  1. Title Ibu  yang berangkat dari dua buah sel yang berkembang menjadi insan
  2. Ibu adalalah title/jabatan sekali seumur hidup
  3. Sekelumit tentang perjuangan Ibu dari mengandung sampai anaknya beranjak pergi meninggalkannya (dengan subtema Dunia yang Aneh)
  4. Kegelisahan hati seorang ibu ketika di tinggal pergi
Ibu dalam pandanganku adalah sosok pejuang, bukan hanya dalam perjuangan hidup dan mati saat mengandung, namun ibu juga adalah pelopor madrasah pertama bagi anak-anaknya, dalam sebuah postingan di blog ini sendiri yang berjudul "Perihal Pentingnya Seorang Wanita Soleha", "Positif dan negatif Wanita Karir", dan ""Wanita/Muslimah berkarir? Why Not!" adalah beberapa artikel yang erat kaitannya dengan makna seorang wanita bahkan seorang ibu dalam berbagai perannya dalam rumah tangga, sekilas kita beranjak dari batu loncatan bahwa wanita yang menjadi seorang ibu haruslah siap dalam segala hal baik secara fisik maupun mental.

Ibu dalam pandangan Islam adalah telaga suci dengan air yang mengalir tanpa henti untuk anak-anaknya baik anak-anaknya ada didekapannya maupun telah memiliki naungan lain, kecemasan-kecemasan dan perihal tentang kegelisahan membuat telapak kaki seorang ibu menjadi syurga bagi anak-anaknya. Allah berfirman :
QS. Al An'am 6:151
"Katakanlah: "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu yaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan, Kami akan memberi rezeki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar". Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahami(nya)"(QS. Al An'am 6:151)

Dari ayat di atas terselip makna ibu dan ayah yang selalu mendapat peran yang penting setelah Allah subhanahu wata'ala, perannya dan perihal untuk selalu mengasihi buah hati, makna ibu lainnya juga dijelaskan dalam hadist yakni :
"Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Katsir berkata, telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Bahz bin hakim dari Bapaknya dari Kakeknya ia berkata, "Aku bertanya, "Wahai Rasulullah, siapa yang paling aku perlakukan dengan baik?" beliau menjawab: "Ibumu, kemudian ibumu, kemudian ibumu, kemudian bapakmu, kemudian yang terdekat, kemudian yang terdekat." Kemudian Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Tidaklah seseorang minta seatu kelebihan (nikmat) kepada tuannya, namun ia menolak meskipun yang diminta ada, maka pada hari kiamat kelak nikmat yang ia tahan tadi akan dipanggilkan untuknya dalam wujud seekor ular Aqra' (ganas)." Abu Dawud berkata, "Kata Al Aqra' adalah yang botak kepalanya disebabkan oleh racun." (HR. Abu Dawud No. 4473 dan Tarmidzi NO. 1819) *) Sumber : Hadist 9 Imam

Makna Ibu dalam pandangan Islam
Makna seorang ibu semakin terpampang jelas, bahwa seorang ibu dimata anaknya adalah telaga yang takkan kering dan terus mengalir sampai ajal menjemput, sekilas kenangan itu seakan mengurai titik-titik kecil di ujung mata sewaktu menulis artikel ini, mengingatkan akan kesungguhan seorang ibu dalam tiap keterbatasan, sehingga menoreh jawaban pada artikel sahabat webe(Warung Blogger)ku, bahwa didunia ini bagaimanapun kondisi seorang ibu, dia tetaplah menjadi Malaikat bagi sang anak, dan tiada kata gagal menjadi seorang ibu dan semua ibu adalah baik untuk anaknya bagaimanapun perangainya.

©2013 Copyright Ciniki Ronk A. ILLank Written By. A. ILLank

Terima Kasih telah membaca artikel/puisi tentang Makna Ibu dalam pandangan Islam dan anda bisa menemukan artikel Makna Ibu dalam pandangan Islam ini dengan url http://cinikironk.blogspot.com/2013/04/makna-seorang-ibu-dalam-pandangan-islam.html, sebelum anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Makna Ibu dalam pandangan Islam ini sebaiknya lupa untuk membaca halaman tentang Peraturan HAK CIPTA(Copyright) dari blog ini, semoga bermanfaat bagi teman-teman anda, dan jika berkenan jangan lupa untuk meletakkan link Makna Ibu dalam pandangan Islam sumbernya.

smile TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGANNYA smile

13 komentar :

  1. Ibu adalah sumber telaga yang takan pernah kering. Suka dengan kalimat ini. Saya harap semua ibu memantaskan dirinya jadi telaga bagi anak2nya, agar mereka tumbuh dan menjalani kehidupan sesuai harapan..

    Namun Mas, kok artikel ini belum di daftarkan di Peserta Give Away, blog saya? Tolong daftarin ya biar saya catat sebagai peserta. Sebelumnya terima kasih telah mau berpartisipasi. Senang sekali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :o :o pdahal dah kirim coment kmarin...
      ga masuk ya coment nya :-? :-? :-?

      tp tgg i am on my wayyyyyy :-b :-b :-b :-b

      Delete
  2. (h) bagaiamanapun kondisi Ibu dia tetaplah malaikat bagi sang anak.

    Hmmm seperti halnya saya nih mas, mungkin sedikit sekali saya merasakan kasih sayang dari seorang Ibu kandung, tapi bagaiamanapun beliau adalah Ibu saya

    terima kasih sudah menyemarakkna GA mbak Evi mas.. sudah tercatat sebagai peserta ya.. salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)) :)) Jazakallahu Khairan Katsiran... trima kasih telah sudi mampir...
      yuk pagi ni kita sruput (c) (c) sambing mengingat jasa2 ibu...
      mungkin jasa ibu tidak sama rata kita kecap, namun perjuangannya menghadirkan kita didunia adalah sekat antara hidup dan mati.... jika mengingat ibu yang jauh disana (maklum lagi jauh ibu nya aku mas) jadi sedih jg krn g bs sama2 ;( ;( ;(
      but... we must smile, cos no one can change our mom in our heart...
      meski itu seorang istri.... :) :)

      Delete
  3. Ibu selalu jadi sumber inspirasi, entah berapa banyak tulisan berkaitan dengan Ibu. Dan dalam sebuah hadist lain juga disebutkan keutamaan seorang Ibu yang disebut Rasulullah sebanyak 3 kali setelah itu barulah bapak (c)

    ReplyDelete
    Replies
    1. (o) (o) (o) Bner, 100 buat mbak gen-q, tp bagaimanapun seorang ibu syurga nya tetaplah di bawah kaki suami...

      Mungkin artikel ini bisa jadi inspire buat para wanita
      cekidot : Perihal pentingnya Seorang Suami

      Jgn lupa seruput (c) (c) mbak :D

      Delete
  4. iya betul nih, saat kini sudah jadi seorang ibu baru bisa membayangkan apa yg dialami ibuku dulu saat aku suka bandel di masa kecil dan remaja. semoga yg pada jadi ibu diberi kekuatan dan semangat utk terus belajar menjadi lebih baik, biar sehebat ibu-ibu kita dulu dalam mengasuh putra putrinya
    seruput (c) dulu aaahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. (c) (c) mari mbak... :D

      itulah suka duka seorang ibu dan sy rasa mbak uniek pun mengalaminya.... karena title ibu itu cuma sekali seumur hidup....

      ibu itu pelita saat semua penerang tak mampu lagi memberikan berkas cahayanya (f) (f)

      Delete
  5. Ibu memang memiliki arti yang dalam bagi setiap manusia, dan yang paling penting dari segala pemaknaan itu adalah bahwa doa seorang ibu itu sangat luar biasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)) :)) :)) Dialah lambang dari segala sesuatu bagi anaknya
      Trima kasih telah mampir... syukran... :D

      Delete
  6. setuju, saya punya bacaan serupa tentang ibu gan http://itajuita3.blogspot.com/2013/04/love.html
    ibu itu kaya nasi, jaraang disadari nilai pentingnya, padahal dibutuhiiiiiin banget,(sama org indo sih), gak ada yg bisa kita beri buat nebus semua kebaikannya. ;((

    ReplyDelete
    Replies
    1. ;( ;( ia bner mbak... Thats mom.... we love her....
      meski dia kejam.... namun smpai kapan pun status nya ga pernah berubah, tetaplah seorang ibu yang takkan tergantikan di hati anaknya... dialah manusia sebaik-baik manusia bagi anaknya....

      (f) (f) (f) (kirim bunga buat ibu tercinta) dan ciuman (f) (f)

      Delete
  7. jngan lah klian durhaka kpda ibu


    tlong mmpir klik in http://indahjiefale.blogspot.com/

    llu cri join

    ReplyDelete


 
TOP